Difasilitasi Polisi, Sopir Ambulans dan Pengendara Mercy Akhirnya Berdamai

  • Share
Polres Kota Tangerang berhasil mempertemukan sopir ambulans, Hildan dan pengendara Mercedes Benz, Dwiyanto yang menghalangi laju kendaraan darurat di tol Tangerang-Merak. Keduanya sepakat berdamai.
Kapolresta Tangerang Komisaris Besar Zain Dwi Nugroho (Foto : Polda Banten)

KABUPATEN TANGERANG | BD Polres Kota Tangerang berhasil mempertemukan sopir ambulans, Hildan dan pengendara Mercedes Benz, Dwiyanto yang menghalangi laju kendaraan darurat di tol Tangerang-Merak. Keduanya sepakat berdamai.

Kesepakatan damai itu setelah kedua pihak dipertemukan di Mapolres Kota Tangerang hari ini, Rabu 23 Maret 2022. “Kedua pihak sudah dipertemukan kembali. Mereka menyadari permasalahan ini hanya salah paham dan diselesaikan secara kekeluargaan,” ujar Kapolres Kota Tangerang Komisaris Besar Zain Dwi Nugroho.

Zain mengatakan sopir ambulans dan pengendara mercy putih menyadari dan mengakui tidak ada sedikitpun unsur kesengajaan mau menabrak atau mau menghalangi jalan ambulans. “Tidak disengaja,” kata Zain.

Dengan adanya kesepakatan damai, menurut Zain, kasus ini diselesaikan dengan cara restorative justice.

Sebelumnya video yang menggambarkan mobil mercy putih menghalangi laju ambulans di jalan tol Tangerang-Merak viral di media sosial.

Viralnya video kecelakaan ringan di tol tersebut diawali seorang ibu yang akan melahirkan dengan tekanan darah cukup tinggi dari Puskesmas Cisoka ke RSUD Kabupaten Tangerang di Jalan Ahmad Yani  Kota Tangerang.

Ketika ambulans melintasi Km 23 Tol Tangerang menuju Jakarta dengan menyalakan sirine dan rotator berada di belakang Mercy putih B-2873-PBK. “Pengemudi ambulans telah memberikan sinyal kepada pengemudi Mercy untuk diberi prioritas pada lajur 4 paling kanan, namun tidak direspons,” kata Zain.

Selanjutnya pengemudi ambulans  berpindah dari lajur 4 ke lajur 3, namun pada saat yang bersamaan pengemudi Mercy juga berpindah ke lajur 3 sehingga terjadi senggolan di sekitar Km 22 Tol Tangerang arah Jakarta.

“Pasca senggolan, ambulans terus melaju hingga ke RSUD Kabupaten Tangerang, diikuti oleh pengemudi Mercy. Setibanya di lokasi, terjadi ketegangan secara verbal antara pengemudi Mercy dengan pengemudi ambulans,” jelas Zain.

Pasca peristiwa tersebut, kata Zain, para pihak pada Kamis 17 Maret sekitar pukul 13.00 WIB, telah bertemu kembali di Puskesmas Cisoka.

Pertemuan berikutnya pada Senin, 21 Maret, namun pengendara Mercy berhalangan hadir, sehingga pertemuan dijadwalkan kembali hari ini. (TD/Sin)

  • Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.