Inisiasi Koalisi Indonesia Bersatu, Elektabilitas PAN Kembali Menguat

  • Share
Lahirnya koalisi Indonesia Bersatu (KIB) yang diinisiasi Zulkifli Hasan membuahkan hasil, dalam paparan survei terbaru Indonesia Political Opinion (IPO), PAN mengalami penguatan elektabilitas sebesar 4.3 persen, lebih unggul dari mitra koalisinya PPP yang hanya mendapatkan tingkat keterpilihan sebesar 2.4 persen.
Direktur Eksekutif Indonesia Political Opinion (IPO) Dedi Kurnia Putra (Foto : Mohamad Romli/BantenDaily)

JAKARTA | BD Lahirnya koalisi Indonesia Bersatu (KIB) yang diinisiasi Zulkifli Hasan membuahkan hasil, dalam paparan survei terbaru Indonesia Political Opinion (IPO), PAN mengalami penguatan elektabilitas sebesar 4.9 persen, lebih unggul dari mitra koalisinya PPP yang hanya mendapatkan tingkat keterpilihan sebesar 2.4 persen.

Sementara itu, Partai Golkar yang sejak awal memang lebih tinggi dari PAN dan PPP, masih tetap bertahan di angka 9.7 persen. Posisi Partai Golkar ini tidak banyak berubah dengan hasil survei IPO pada periode Maret 2022 lalu, Golkar tersingkir dari 3 besar yang saat ini di duduki oleh PDIP dengan 24.8 persen, Gerindra 11.6 persen, dan Demokrat 10.8 persen.

Direktur Eksekutif IPO Dedi Kurnia Syah menerangkan, jika penguatan angka keterpilihan PAN dipengaruhi lahirnya KIB yang melahirkan kemitraan politik bersama Golkar dan PPP. Meskipun Golkar menjadi anggota koalisi paling tinggi tingkat keterpilihannya, tetapi yang mendapat imbas positif adalah PAN.

“PAN sempat terperosok karena wacana penundaan Pemilu, tetapi kini kembali menguat bahkan mendekati perolehan keterpilihan PKS yang memperoleh 5.4 persen. peningkatan ini bisa saja imbas dari inisiasi Zulkifli Hasan membangun koalisi Indonesia bersatu, karena momentumnya berdekatan,” terang Dedi dikutip Sabtu, 4 Juni 2022.

Dengan persepsi yang baik bagi PAN itu, Dedi menyarankan jika Zulkifli Hasan seharusnya lebih percaya diri untuk mengajukan tokoh utama dalam koalisi yang akan menjadi Capres dari KIB di 2024. Meskipun hemat Dedi, Zulhas tetap lebih berpengaruh jika duduk sebagai pemengaruh kebijakan, bukan sebagai kontestan dalam kandidasi Pilpres 2024.

“Situasi ini seharusnya membuat Zulhas, atau PAN, lebih percaya diri untuk menentukan tokoh utama dikandidasi Pilpres 2024. Tetapi catatannya, Zulhas tidak duduk sebagai Capres, cukup berada di belakang layar, itu akan jauh lebih baik,” lanjutnya.

Disinggung soal keterpilihan Airlangga sebagai tokoh yang digadang Golkar akan maju sebagai Capres, Dedi tidak menampik jika Airlangga punya peluang keterusungan, tetapi untuk menang ia memprediksi masih cukup pekerjaan tambahan yang berat.

“Jika dihitung dari porsi elektabilitas, antara Zulkifli Hasan, Airlangga Hartarto dan Suharso Monoarfa. Airlangga bukanlah yang tertinggi, sehingga akan menyulitkan kerja-kerja mesin politik untuk mempromosikan lebih jauh. Sementara ini, koalisi ini perlu menimbang kehadiran tokoh lain yang lebih potensial, meskipun bukan dari kader ketiganya,” pungkas Dedi.

Metode Survei dan Implementasi Penarikan Sampel

Wawancara penelitian ini dilakukan hybrid secara tatap muka sebanyak 480 responden, dan sambungan telepon.

Data telepon merujuk data populasi sebanyak 196.420 yang dimiliki IPO sejak periode survei di tahun 2019 s.d 2021. Dari total populasi tersebut terdapat 7.200 yang memungkinkan untuk menjadi responden hingga terambil secara acak sejumlah 720 responden. Dengan demikian total keseluruhan sebanyak 1200 responden.

Metode ini memiliki pengukuran kesalahan (margin of error) 2.90 persen, dengan tingkat akurasi data 95 persen. Setting pengambilan sampel menggunakan teknik multistage random sampling (MRS), atau pengambilan sampel bertingkat. Survei ini berhasil mengambil representasi sample yang tersebar proporsional dalam skala nasional.

Dengan teknik ini setiap anggota populasi (responden) miliki peluang setara untuk dipilih atau tidak menjadi responden. Untuk menguji validitas responden, IPO melakukan spot check pada 15 persen dari total populasi sampel dan pengujian metode pra-research. (Ril)

  • Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.